.quickedit{display:none;}
Malaysia's Culture VS Indonesia's Culture

Sesuai dengan judul postingan gue diatas, kali ini gue bakal membahas tentang Malaysia’s Culture dan Indonesia’s Culture. Kenapa gua ambil topik ini?? Dikarenakan udah banyak kebudayaan yang, kita semua tau kalo beberapa kebudayaan yang ada di Malaysia saat ini itu punya negara kita tercinta.

Beberapa contohnya itu ada TEMPE. Beberapa waktu yang lalu Malaysia mengakui kalau Tempe itu berasal dari negara tetangga itu.

Selanjutnya ada RENDANG. Padahal dunia aja udah mengakui kalo Rendang salah satu makanan paling enak di Dunia itu berasal dari INDONESIA.

Selanjutnya ada BATIK, mereka mengakui bahwa batik itu bermula dari negara tetangga. Padahal sudah jelas sekali, Indonesia mempunyai beberapa kota besar yang menghasilkan Batik yang luar biasa bagusnya.

Selanjutnya ada TARI PENDET dari Bali, Reog Ponorogo, Angklung, Tari Folaya dan masih banyak lagi. Negara tetangga kita yang satu itu kenapa sih selalu mengaku – akui kebudayaan negara kita?

Sesungguhnya gue sebagai salah satu warga negara Indonesia turut kecewa dan tidak terima atas pengakuan yang tidak didasari bukti dan alasan yang kuat terhadap kebudayaan Indonesia.

Tapi coba kita pikir dari sudut yang lain. Gue sadar lah ya Indonesia memang mempunyai banyak banget Kebudayaan, Adat Istiadat, Makan dan Minuman Khas, Bahasa yang beragam, pokonya beragam ragam banget deh yang ada di Indonesia ini.

Sekarang saat Malaysia mengaku-aku bahwa Reog, Tempe, Batik, tari tor tor dan masih banyak lagi kita marah kan? Tapi kemana kita pas Malaysia belom ngakuin kebudayaan kita?? Kemana kita yang katanya cinta kebudayaan??

Gua sendiri juga sadar ya, gua juga kaya gitu. Bilangnya sih Cinta Kebudayaan Indonesia. Tapi gak pernah ditunjukin dengan perbuatan. Sekarang pas kebudayaan kita udah diaku akuin apa kita masih bakalan ngebiarin kebudayaan kita yang lain di akuin jugaa??

Enggak kaan??? Kalo enggak ayo kita buktiin sama dunia kita ini warga yang bertanggung jawab. Bertanggung jawab terhadap apa yang udah Tuhan kasih ke negara kita. Bertanggung jawab atas apa yang negara kita punya.

Plis banget ya, jangan bilang “Kenapa harus kita yang mulai? Kenapa ga pemerintah duluan. Itu kan tugas pemerintah” plis banget ya jangan bilang “Mereka aja enggak, ngapain gue harus cape cape” plis banget yaa ini juga demi negara kita kok.

Bermulai dari diri sendiri, terus ajak keluarga, ajak sanak saudara, ajak temen temen, ajak guru guru. Andai nih kalo gue ajak keluarga gue. Terus kakak gue ajak temen temennya buat ikut dalam ngembangin kebudayaan Indonesia, terus temen temennya kakak gue ngajak keluarganya ngajak sodara sodaranya ngajak temen temennya. Dari satu orang itu aja kita udah bisa ngajak berpuluh puluh orang buat tetep mertahanin budaya Indonesia.

Guys, sekarang aja Malaysia udah ngaku ngaku kalo Kalimantan punya mereka? Apa kalian terima ?? enggak kan??

Sebenernya kita gak bisa juga nyalahin Malaysia sebagai negara yang miskin akan budaya. Tapi ya mereka juga pasti tergiur akan kayanya kebudayaan di Indonesia.

Makanya kita bangsa muda harus bisa menjadikan Negara Indonesia sebagai Negara yang kaya akan banyak hal seperti duluu :D Dan jangan sampai ada lagi kebudayaan kita diakuin oleh negara lain! FIGHTING!!!!!!



Sumber: Republika
Reaksi Anda:
Posted by Dini Nuraini On 16.59 2 comments

2 komentar:

  1. brantas aja tuh malaysia emg gk ada otak nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya enggak gitu jugaa :) malaysia sama indonesia sama sama salah. malaysia salah karan udah ngaku ngakuin kebudayaan kita. nah kita sebagai warga Indonesia juga salah kenapa gak dari dulu kita lestarikan budaya kita. sekarang pas udah diakuin baru kita marah :)

      Hapus

  • RSS
  • Delicious
  • Digg
  • Facebook
  • Twitter
  • Linkedin
  • Youtube

Kata Mutiara Hari Ini

Successful people are not gifted; they just work hard, then succeed on purpose

-GK Nielson-

Visitors

Subscribe

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Twitter Share

Translator

    My Followers

    Contact Person

    Email : Dini Nuraini
    Twitter : @dininurainii
    Facebook : Dini Nuraini